Sakit Leher Ini Posisi Tidur yang Disarankan Ahli

Jika Anda menderita sakit leher, tidur nyenyak di malam hari cukup sulit. Anda akan berguling-guling mencoba menemukan posisi yang nyaman. Bahkan menopang kepala, lengan dan pinggul dengan bantal. Sebenarnya, menjaga kesehatan leher dimulai dari saat Anda membuka mata di pagi hari.

Menurut Mayo Clinic, kebiasaan sehari-hari tertentu mempromosikan leher dan tulang belakang yang bebas rasa sakit, seperti menggunakan postur yang baik dan menghindari stres, serta tidak membawa tas berat dengan tali bahu. Saat tiba waktunya untuk tidur, penyelarasan leher dan tulang belakang Anda adalah kunci untuk mencegah sakit leher. Tidur telentang dengan paha ditinggikan di atas bantal meratakan otot-otot tulang belakang dan merupakan cara terbaik untuk bangun tanpa kejang di leher Anda. Harvard Health menambahkan bahwa memasukkan bantal bundar ke dalam rutinitas tidur Anda dapat mendukung lekukan alami leher dan mengurangi ketegangan leher saat Anda tidur.

“Tidur telentang dapat membantu menjaga stres dari leher Anda dan mengelola tingkat rasa sakit selama Anda memastikan untuk menggunakan bantal yang mendukung kelengkungan punggung Anda dan bantal datar untuk melindungi kepala Anda,” kata Gbolahan Okubadejo, seorang ahli bedah tulang belakang dan ortopedi yang berbasis di New York, Amerika Serikat, kepada POPSUGAR.

Okubadejo menambahkan saat Anda tidur telentang, berat badan Anda didistribusikan secara merata dan mencakup area tubuh terluas. Ini menghasilkan lebih sedikit ketegangan pada titik-titik tekanan. Anda juga bisa mendapatkan keselarasan yang lebih baik dari tulang belakang dan organ dalam Anda. Lebih sedikit tekanan dan lebih banyak keselarasan berarti leher yang lebih bahagia dan Anda yang lebih bahagia.

Jika tidak bisa tidur terlentang tidur miring mungkin bisa menjadi penyelamat Anda. Faktanya, seperti yang ditunjukkan oleh Northwestern Medicine, tidur miring adalah yang paling umum di antara kita, tetapi Anda harus menghindari menyelipkan lengan bawah di bawah bantal, karena posisi ini dapat menyebabkan sakit leher. Yang mengatakan, memposisikan lengan Anda di depan tubuh Anda mendukung keselarasan tulang belakang yang tepat, memanjang hingga ke leher.

Dr. Okubadejo menyarankan orang yang tidur menyamping untuk menggunakan bantal yang lebih tinggi di bawah leher, yang memastikan leher dan kepala Anda tetap sejajar. “Ini bisa meredakan ketegangan pada leher Anda dan menjaga tulang belakang Anda tetap lurus,” katanya. Posisi terburuk untuk keselarasan tulang belakang yang sehat tampaknya tidur tengkurap, yang dapat menempatkan leher Anda pada sudut yang canggung dan membuat rasa sakit lebih buruk, menurut Dr. Okubadejo.

Setelah bereksperimen dengan posisi tidur terbaik untuk mengurangi nyeri dan kekakuan leher, pertimbangkan lingkungan tidur Anda. Johns Hopkins Medicine menyarankan untuk mengganti kasur dan bantal lama untuk mengoptimalkan kenyamanan leher dan tulang belakang Anda.

“Kunci untuk postur tidur yang baik adalah keselarasan Anda, menjaga telinga, bahu, dan pinggul Anda dalam garis lurus sebanyak mungkin,” kata Dr. Okubadejo. “Jika Anda menderita sakit leher, Anda harus meletakkan bantal di bawah leher Anda yang memberikan dukungan, seperti handuk yang digulung atau bantal leher rahim. Dengan cara ini, Anda dapat menghindari celah alami antara ruang di tubuh Anda dan kasur, yang berpotensi melukai punggung Anda. dan otot leher.”

Dr. Okubadejo menambahkan bahwa menggunakan bantal bulu atau bantal memory foam yang dapat dengan mudah menyesuaikan dengan bentuk leher Anda juga merupakan pilihan yang bagus. Dia mengatakan bantal perlu diganti setiap tahun atau lebih untuk memastikan bantal tidak terlalu rata. Menemukan bantal yang mendukung bisa menjadi cara yang bagus untuk mendorong keselarasan tulang belakang yang tepat.

Jika tidak satu pun dari solusi ini yang memberikan kelegaan, inilah saatnya untuk mencari perhatian medis, terutama ketika sakit leher Anda semakin parah selama seminggu dan bukannya membaik. Gejala yang menyertai dan mengganggu untuk tetap diwaspadai termasuk mati rasa atau kesemutan di lengan, sakit kepala, demam, dan pusing, yang mengindikasikan sudah waktunya untuk menemui dokter.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.